Bagaimana Cara Kerja Perbankan Islam?

Beranda / Berita / Bagaimana Cara Kerja Perbankan Islam?
13 Januari 2022
Bagaimana Cara Kerja Perbankan Islam?

Secara historis, praktik 'Usura' - atau peminjaman bunga - dianggap tidak bermoral, dan pernah dilarang oleh beberapa raja Inggris. Istilah 'ursury' pernah mengacu pada bunga keuangan dalam bentuk apa pun, meskipun sekarang umum digunakan untuk menunjukkan tingkat bunga yang terlalu tinggi yang memperkaya pemberi pinjaman.

Namun, pendekatan yang diambil oleh bank-bank utama terhadap perbankan yang etis atau bertanggung jawab bervariasi sepanjang tahun. Kita tidak asing lagi dengan bank-bank yang menawarkan rekening tabungan, kartu kredit, dan KPR dengan tingkat bunga yang kompetitif. Produk keuangan ini cenderung bertentangan dengan keuangan Islam - yang kadang-kadang juga dikenal sebagai keuangan syariah. Secara khusus, rekening bank ini tidak memberi atau menerima bunga, sesuai dengan prinsip syariah.

Sejarah Perbankan Islam

Praktik pelarangan bunga berakar dari ajaran Islam bahwa uang hanyalah alat tukar, oleh karena itu tidak boleh menghasilkan lebih banyak uang lagi - baik melalui pinjaman, atau mendapatkan bunga dengan mengandalkan rekening. Keuangan Islam pada prinsipnya didasarkan pada perdagangan, oleh karena itu bank memperoleh keuntungannya dari pembelian dan penjualan barang serta jasa yang sesuai dengan syariah. Saat nasabah menyetor uang, bank memilih investasi yang sesuai dengan syariah, kemudian keuntungan dan risiko dibagi dengan bank secara merata. Praktik perbankan Islam memiliki beberapa keunggulan etis yang jelas dibandingkan sistem perbankan yang lebih tradisional, yang dapat dianggap tidak bermoral.

Bagaimana Bank Syariah Menghasilkan Keuntungan?

Meskipun bank syariah dilarang memberi atau mengambil bunga, mereka dapat menghasilkan keuntungan melalui sejumlah cara yang sesuai dengan syariah:

Ijarah adalah saat bank membeli aset, seperti mobil, dan menyewakannya kepada pelanggan. Kepemilikan tetap pada bank sampai sewa dilunasi oleh pelanggan. Selama berlangsung, bank bertanggung jawab atas pemeliharaan aset tersebut.

Murabahah berarti bank bertindak sebagai perantara untuk membeli aset, yang kemudian dijual kepada nasabah, ditambah keuntungan. Pelanggan membeli aset dengan pembayaran yang ditangguhkan.

Wakala mengacu pada kontrak agen atau wewenang yang didelegasikan di mana bank ditunjuk seperti agen individu untuk melaksanakan tugas tertentu atas nama pelanggan. Bank meminjamkan keahliannya untuk jangka waktu tertentu untuk keuntungan yang disepakati.

Salam dapat dianggap sebagai pembiayaan ke depan, atau sebagai semacam utang – lembaga membayar aset tertentu di muka, yang kemudian akan dipasok oleh penjual dengan kualitas, kuantitas, dan waktu yang telah disepakati sebelumnya oleh para pihak.

Praktik perbankan yang etis

Bank syariah, dan Sistem Perbankan Etis lainnya adalah hal biasa di banyak negara termasuk Inggris, meskipun banyak bank konvensional juga menawarkan rekening giro yang sesuai dengan Syariah. Ini juga dilindungi di bawah Skema Kompensasi Jasa Keuangan di Inggris Raya, sama seperti akun lainnya.

Meskipun tidak semua bank etis benar-benar mematuhi prinsip-prinsip perbankan Islam, ada kesamaan utama dalam cara mereka beroperasi; banyak lembaga keuangan yang cenderung etis menjalankan bisnis mereka sesuai dengan prinsip transparansi, memastikan keberlanjutan, dan bertujuan untuk menggunakan uang pelanggan untuk penggunaan yang produktif dengan menginvestasikan kembali keuntungan mereka di masyarakat.

#Hastag
Berita Lainnya
Copyright © 2022 Masoem University